worldandlife

Ini dia kutipan percakapan gue ama temen gue, tema percakapannya adalah MOVE ON:

I: Lo udah bisa move on?

F: Hmmm… Semoga. Gue udah usaha dan berdoa.

I: Move on itu susah loh. Ibaratnya kayak maksa mobil jalan tapi ban mobilnya kempes.

F: Ya ya ya, pas banget tuh! Ban mobil yang kempes itu kayak hati kita yang terluka. Ban mobil kulitnya lubang, sampe-sampe angin dari bannya keluar. Sama kayak hatiku, udah ada lubangnya. Kalau di ban mobil angin yang keluar, kalo buat gue, air mata yang keluar.

I: Aduuhh… udah udah, kok jadi melow gini sih?

F: Maaf…

I: Iyah. Umm, kalo mau ngomongin perumpaan kita tadi, kayaknya mobil yang dipaksa jalan itu kayak, mental, perasaan dan pikiran kita yang dipaksa buat terus jalan, padahal kita baru aja mengalami kecelakaan hati

F: *Air mata udah dipelupuk mata*

*****************************************************

Move on, adalah suatu keadaan dimana seseorang berniat untuk berpindah hati karena, sang pacar telah berubah status menjadi mantan. Alasan lainnya adalah, sang mantan (yang dulunya pacar) menyisakan rasa sakit hati yang begitu mendalam. Tidak mungkin ‘seseorang’ tersebut terus hidup dalam bayang-bayang sang mantan. Hal ini akan menimbulkan perasaan ‘nyesek’ dan ‘kegalauan’.

“Move on, begitu mudah diucapkan, begitu singkat ejaannya, namun begitu sulit untuk dilakukan”
Gak percaya? You can try this at home 😀

Kenangan masa-masa indah bersama sang mantan dan sosoknya yang unforgettable adalah faktor utama penghambat Move On. Tapi, apa daya? Semua itu hanyalah masa lalu yang terlalu indah untuk dikenang dan terlalu sakit untuk diakhiri.

Kesalahan terindah atau Beautiful mistake, itulah istilah yang cucok untuk mantan (read: penyebab susah move on).

But, life must go on. Hidup dalam bayangan masa lalu bagaikan hidup dalam ruang hampa yang begitu gelap. Move on memang susah, tapi apakah kita akan terus berkutat dengan kegalauan?
Bagaimana jika sang mantan, ternyata udah bisa move on dan sekarang udah ‘make a new relationship with another girl’ ?
Apakah kita bisa menerima kenyataan bahwa sang mantan udah lebih dulu start dan sukses move on? Apakah kita hanya berdiam diri saat tahu bahwa sang mantan udah ‘totally erase all of our memories’ ?

It’s a motivation, gurl ! Kita harus bisa mikir, sang mantan aja udah bisa Move on, kok kita belum yah?

Masih banyak cowok-cowok yang lebih perhatian, ganteng dan baik hati dari dia. Seperti kata Adele dalam lagu “Someone Like You”
Nevermind, I’ll find someone like you. I wish nothing but the best for you.

Semoga, usaha move on semua kaum hawa yang tersakiti bisa sukses 100% dan semoga kita bisa mendapatkan yang lebih baik dari ‘The Unforgettable EX’ *amien

Advertisements

2 Desember 2009

Waktu itu, gue ama temen gue diundang ikut Asia-Pasifik Ceremony salah satu kompetisi film pendek di Singapura. Nah, kebetulan gue dan temen gue itu jadi perwakilan Indonesia.

Di acara ini ada salah satu moment yang bikin gue ngakak setengah mati. Waktu farewell party, semua peserta diundang ikut makan malam di salah satu restoran. Terus, di salah satu pojok restoran ada tumpukan kostum lucu-lucu yang bisa kita cobain. Dengan semangat 45 gue dan temen gue itu, langsung nyobain kostumnya. Wuiihh, ada wig, kacamata alay, topi blink-blink, syal bulu, dll. Langsung deh, jepret-jepret (lumayan buat diupload).

Pas lagi foto-foto salah satu peserta dari salah satu negara (gak usah disebutin) nyamperin gue terus ngomong,
“May I bsdhcbsdahduyefrsjbhbwasubcuds”
Ya ampun, ngomongnya cepet banget. Terus gue bilang “Pardon?”
Dan dia ngejawab
“May I qjhwdb cdkbskuabgcuwdbsudavdu”
kali ini ngomongnya lebih cepat sampe-sampe gue gak ngerti. Temen gue yang bisa dibilang punya kemampuan Bahasa Inggris yang hebat, juga gak ngerti. Untuk kedua kalinya gue nanya lagi
“Pardon”
Dan dia ngejawab dengan kecepatan ngomong yang kayaknya diatas rata-rata. Kita kebingungan lagi. Malu dong kalo mau nanya lagi. Mungkin karena bantuan semesta, si bule tadi kayaknya bisa ngebaca pikiran kita. Akhirnya dia ngomong dengan super lambat, plus ngeja-ngeja gitu (dia pikir kita gak bisa Bahasa Inggris -_- )
“May (nafas)….I…..Bor…row….the…haaaaatttt?”
Fiuuh, kita ngerti juga . Tapi rada malu sih, karena kalo didengar jadi kayak ngajarin anak TK belajar Bahasa Inggris -__-”
Dengan accent sok british, gue ngejawab
“Ohh sure”
Setelah itu gue ngomong ke temen gue dengan suara kenceng,
“Yaelah, mau minjem topi aja ngomongnya cepet banget kayak dikejar perampok. Pelanin dikit boleh kan?”

Note:
Click the picture !

Created by: Me (admin)

Created by: Me (admin)

GALAU, 5 huruf yang memiliki arti mendalam. Sekedar info (bagi yang belum tau), Galau adalah perasaan/suasana hati yang sedih, gundah, atau tertekan. Penyebab galau itu beragam. Mulai dari diputusin pacar, cinta bertepuk sebelah tangan, LDR (Long distance relationship) yang rempong, ditinggalin sahabat, orangtua gak perhatian,dll. Tapi yang paling sering menjadi penyebab utama penyakit galau, adalah LOVE. Love, emang terlalu complicated untuk dibahas.

Next, galau sedang menjadi trend di kalangan remaja. Wajar la yaw kalo remaja jaman sekarang sering dilanda penyakit Galau. Apalagi sifat ababil (ABG Labil) yang sedang merajajela bisa bikin galau makin kronis dan membuat para remaja rentan terkena penyakit Galau.

Contoh scene galau: (Hujan) , Melihat rintik hujan dari jendela, #NP Adele- Someone like you.